Minggu, 01 November 2015

Kodok Jalan-Jalan Ke DUFAN

Ngomong-ngomong soal Kodok jalan-jalan ke DuFan padahal mah ini udah cerita lama banget bahkan hampir basi. Secara gue pergi ke dufan ini pas lagi ada Promo Girls Day kemaren pas bulan Agustus. Hahaha
Tapi gapapa gue bakalan cerita tentang pengalaman gue Ke Dufan saat sepiiiii~

Awalnya gue mau ke Dufan bareng si Vivi temen kampus gue, tapi berhubung ternyata mendadak gak boleh sama orang tuanya akhirnya gue pun nyari temen yang lain. Gue berfikir kalo gue ke Dufan sama si Tuyul itu artinya gue sama aja ke dufan sendirian, kenapa? Karena Tuyul nyalinya ciut banget. Boro-boro naik halilintar atau tornado. Naik kora-kora di pasar malem aja dia udah nangis histeris. Payah!

Akhirnya temen SMA gue alias si Linda mau juga gue ajak ke Dufan setelah gue ancam dia pake Bom rakitan. Hahaha
Sebelum deal gue wawancara si Linda dulu apa dia orangnya penakut main wahana di Dufan atau nggak soalnya gue gak mau main sendirian nanti pas di Dufan. Dia bilang sih nggak, yaa semoga aja realitanya emang kayak gitu.

Hari senin pun tiba, berhubung gue selasa udah balik ke Jogja mau gak mau senin langsung berangkat dan untungya si Linda juga lagi libur kerja. Yeay! Betapa beruntungnya gue saat itu. 
Gue berangkat dari rumah pagi-pagi banget berharap jam 10 udah nyampe Jakarta walaupun kenyataannya gue sampe Dufan jam 11 karena macet. hahaha
Sesampainya di Dufan



Sesampainya di Dufan setengah gak sadar karena kecapean di jalan gue nekat naik Histeria karena emang mumpung belum banyak yang ngantree. Gue hanya perlu nunggu 3 kali antrian sebelum akhirnya gue 'digerek' ke atas.
Sambil menunggu giliran, gue mengumpulkan nyawa gue yang separuhnya tlah berceceran di jalan tadi. Terdengar teriakan demi deriakan di depan sana, 2 tiang yang melambungkan orang-orang bernyali tersebut. Gue sendiri malah lagi ngatur nafas mengingat dari rumah gue gak mau naik ini karena takut banget jantung gue terancam. Tapi akhirnya ntah syaiton apa yang menggerakkan hati gue, gue pun memberanikan diri naik Histeria.

Yeay! Gilran gue pun tiba, gue bergegas naik di dekat pagar karena kepengen difoto sama si Tuyul. Hey hey hey buat yang nanya si Tuyul kemana, dia emang gak ada karena dia yang motoin gue. Hahaha
Dia gak berani naik, jadi gue cuma berdua deh. Ada untungnya juga bawa dia karena gue jadi bisa foto-foto saat naik wahana. *evil laugh*

Gue dan Linda
Buat kalian yang mau naik histeria, hati-hati kalo abang-abang penjaga Histeria ngajakin ngobrol saat semua udah siap itu hannya trik saja agar kita gak konsentrasi, jadi saat mesin sudah jalan ke atas kita akan merasa kaget sehingga jantung terguncang. Beruntung gue udah siap-siap dan mengabaikan obrolan si abang-abang tersebut. Oh ya anyway gue pilih tempat duduk yang menghadap ke tempat antrian gais, kenapa? Karena saat di atas gue bakalan ngeliat view pantai. Gilak indah bangets!

Setelah dibuat ketagihan sama histeria, gue pun beristirahat dan makan bareng.
Gue sengaja bawa bekel dari rumah, kebetulan nyokap udah nyiapin juga sih. (anak emak banget! Bodo)
Habis kenyang kami nyari mushola untuk sholat Dzuhur dan leyeh-leyeh sejenak. Tapi ada yang mencolok mata dan kuping gue saat ada orang teriak-teriak gue malah penasaran. Ternyata depan mushola itu ada wahana Kicir-kicir. Gue pun kepengen naik walau perut masih penuh dengan isi makanan tadi.


Kicir-kicir

Gue ngajak si tuyul tapi lagi-lagi dia gak mau naik wahana yang akhirnya gue berdua (lagi) yang naik. Gak ada antrian, gue langsung masuk wahana nunggu beberapa orang yang masuk (waktu itu gue main cuma ber 10). Akhirnya perut gue dikocok-kocok di atas, di puter-puter sampe gue gak menikmati wahana tersebut karena rok gue berkeliaran tertiup angin. Anjrit kaki gue kemana mana walau udah pake celana tetep aja gak nyaman, belum lagi kaca mata gue mau jatoh. Haduh nikmat dengan syarat ini mah.
Sesudah nya naik wahana, gue langsung berteriak "Lagiiiiiii lagiiiiiii"
Tapi si Linda ngajak istirahat, akhirnya oke gue menyudahi permainan ini.

Dengan setengah teler, gue menuju mesjid dan mengajak tuyul main wahana yang lain. Lagi-lagi dia gak mau, dia malah ngajak gue ke Istana Boneka! Anjrit... Jujur gue males banget sama wahana ini karena lamaaaaa banget selama di dalem, gue takut tertimbun bangunan ini kalo tiba-tiba mendadak roboh. Kacau kacauuuu.... Dengan setengah ngegrutu akhirnya gue pun meng'Iya' kan keinginan si Tuyul.
Selama perjalanan di dalam gue pun molor~ Berasa lagi keliling dunia. Lebay nyet!

Saat naik Istana Boneka

Badan dan otak gue udah mulai waras lagi setelah tadi geser sepersekian derajat, gue pun jalan-jalan lagi nyari wahana yang kosong (padahal saat itu semuanya kosong gak terlalu ngantri)... Mehehehe

Gue pun tertarik naik Tornado, kebetulan cuma sedikit yang ngantri.
Gue ngajak si Tuyul dan dia siap (katanya). Gue sumringah banget karena akhirnya Tuyul mau naik wahana yang menantang. Kamipun menangtri bertiga, kemudian bertemu segerombolan orang yang lagi ngantri juga.
Tornado pun masih menggulung-gulung, jungkir balik sampe ada jilbab yang lepas di atas gue pun ngakak dan berteriak "Auroooootttt aurooooottttt" 
Tapi ternyata jarum pentul masih bertahan di kepalanya, ntah itu nyangkut dimana yang jelas ciput (daleman krudung) udah lepas gak tau kemana. Perut pun seketika kram sangking ngakaknya liat fenomena tersebut.

Selama mengantri, muka Tuyul udah pucat pasi, dia urung ikut main wahana ini karena ketakutan liat orang-orang teriak. Padahal kalo gak teriak ya ngapain lagi kan? Masa mau diem, ya gak seru toh! Dasar tuyul!!!
Ada 1 orang bances juga di grombolan yang gue sebutin tadi, dia gak mau naik padahal dari awal dia keliatan antusias. Akhirnya tuyul pun ditinggal berdua dengan si bances tersebut sembari motoin gue. Asiiikkkk difoto lagiiiiii~ 

Cari gue yang mana?

Ada kejadian memalukan, wahana tornado ini selalu ada tukang potret di bawah saat mesin berhenti tepat di atas nanti ada foto grafer di bawah memfoto sambil bilang "Cheeesssss" . Lagi-lagi gue berteriak "Rooookkkkk gueeeeee"  karena memang rok gue terapung-apung dan menyibak ntah kemana duh aurat gueeee... Emang sih gak ada yang liat terlebih diatas sana, cuma tetep aja itu yang bikin gue gak nyaman. Fiuh~
Setelah digulung, dikocok, serta di ayun gue pun puas dan bergembira. Yeay yeay! Murah~ Puasss~

Setelah naik Tornado, gue beristirahat sambil jalan menuju Ontang Anting. Yaahh wahana ini sebenernya yang bikin gue dan Linda muntah setengah teler. Ntah kenapa kalo cuma di ayun gini kepala gue malah kleyengan, jujur aja sepanjang permainan gue megang HP malah sambil kleyengan. Kalo bukan demi si Tuyul gue males banget naik wahana ini. Gak seru!


Foto bertiga di Ontang-anting

"Lagiiiiii lagiiiiii lagiiiii" Teriak gue seperti anak kecil, gue belum puas juga naik wahana walaupun udah muntah. Hahaha
Kodok demen banget yak sama beginian. "Bentar dulu napah Dok, ini masih pusing loh" Teriak si Linda, gue pun duduk dan mengumpulkan tenaga. Kemudian gue pun membeli Sprite (bukan iklan) untuk meredakan mual.
setelah 15 menit duduk dibawah pohon kami pun mencari wahana Arung Jeram! Yeay! Main aiiiirrrrr..... Kodok suka aiiiirrrr....

Sayangnya gue gak sempet foto-foto karena ada orang rese dan antriannya pun lumayan panjang sekitar 30 menit gue harus nunggu. Yaahh padahal gue mau foto-foto tapi pas di wahananya mah takut kena air nanti HP gue rusak pulak.

Basah Kuyuuupppp

Foto sehabis main arung jeram, basah kuyup kami pun kedinginan. Memeras meras rok agar cepet kering rok nya. Tapi tetep aja gue kedinginan dan gue gak bawa baju ganti.
Gue berinisiatif naik Halilintar agar tertiup angin dan baju cepet kering ntah itu hidayah darimana bisa kepikiran kayak gitu. Akhirnya gue berdua bareng Linda ngantri wahana Halilintar sambil basah basahan. Walau di liatin orang, gue tetep PeDe karena gue gak sendirian, banyak yang langsung main Histeria setelah main arung jeram. Saat naik histeria gak ada foto karena HP gue dipegang tuyul, dan tuyul tunggu di luar wahana. Yaaahhh~ Gak keren~ Tapi beruntung gue bisa duduk paling depan dooong saat di kretanya. Ihiiiyyyy

Setelah lelah naik wahana, gak kerasa udah jam 4 sore akhirnya gue pun mau isi tenaga sekaligus sholat. Kami pun langsung menghabiskan bekal di Mushola kecil belakang wahana arung jeram.


Buncit bener bu perutnye? Kenyang?

1 Jam gue beristirahat di mushola, setelah terkumpul kembali lagi-lagi gue gak mau rugi banget. Akhirnya gue cari wahana lagiiiii~
Gue naik naga-naga, kali ini bertiga karena wahananya emang asik dan gak terlalu menantang. Ini adalah kali kedua sebenernya cuma gak gue sebutin di atas tadi. Si Tuyul pun ketagihan, kasian tuyul cuma naik 3 wahana akhirnya naik deh Naga-naga lagi.

Gue lagi melet, katanya sih anjing. 
yaelah gak cuma anjing kali yang melet


Gaya apa tauk!


Didalam keramaian aku masih
merasa sepi~ Hahaha
Gue sebenernya sempet naik Wahana kicir-kicir lagi sama si Linda.
Akhirnya gue pun capek dan pengen pulang. hehe

Last~

Segini aja liburan kali ini, gue seneng banget semua beban rasanya ilang.
Anyway FYI aja nih ya, gue kemarin pas ke dufan itu ada promo Girls Day intinya sih promo ini berlaku cuma untuk cewek, 50% loh lumayaannn banget. Makanya saat itu gak terlalu banyak cowok dan pengunjung juga sih. Secara gue main hari senin yekan...
Beberapa kali gue ke Dufan, ini lah yang paling beruntung. Banyak naik wahana + murah. Puuuassss bangeettt..

Sekian dulu cerita masalalu nya.

Bye!

Salam,
Kodok

Tidak ada komentar:

Posting Komentar