Minggu, 10 Agustus 2014

Jangan Sampai Mimpi Kalian Direnggut Orang Lain

Beberapa hari yang lalu gue sempet baca Tweet di akun seseorang yang tulisannya seperti ini kira-kira
"Manusia yang gak bahagia itu bukan karna mereka miskin atau kurang kasih sayang, bukan. Mau tau? Karna manusia itu kurang bersyukur"

Dan gue sangat setuju dengan tweet tersebut, banyak hal yang telah lalu itu membuat gue sedih tapi saat gue mengingat hal yang menyedihkan sekarang justru gue malah tersenyum bahagia. Kenapa? Karena gue bersyukur hal yang membuat gue sedih bisa gue lewati dan telah berlalu dalam hidup gue.
Banyak banget hal yang bikin gue bahagia cuma kadang gue yang gak pernah nyadar akan hal itu, menurut gue perasaan seperti itu adalah manusiawi asal jangan selalu kufur nikmat aja atas apa yang telah Tuhan kasih. Setuju?
Lanjuuuuuttttt ~~~>

Well kali ini gue bakalan cerita tentang perjalanan gue yang awalnya sungguh bikin gue gak kuat jalani hidup dan seakan gue gak punya impian lagi kini berbalik keadaan menjadi sebuah kebahagiaan yang Tuhan kasih dengan sempurna kepada kehidupan gue saat ini.
Mungkin beberapa orang pernah membaca sepercik cerita gue sebelumnya tentang bagaimana gue bisa kuliah di Universitas Muhammadiyah Tangerang dua tahun yang lalu. Meski begitu gue kali ini bakalan ceritain kisah perjalanan kuliah gue sampe saat ini yang gak pernah gue sangka bakal seindah dan sebahagia ini.

Tepat 5 tahun yang lalu gue laluin hal terberat dalam hidup, gue lulus tahun 2009 dan berniat buat lanjutin kuliah karena Emak (Nenek) gue selalu bilang sedari gue kecil
"Sing tiasa angge topi hideung anu aya talian nya kin upami tos ageung lulus SMA mah, ameh hidup De leuwih alus ti Emak sareng orang tua"
Artinya 
"Semoga kamu bisa pake topi hitam bertali (Toga) kalo udah gede dan lulus SMA biar hidup kamu lebih baik dari Emak dan Orang Tua" 
Kalimat itu yang selalu gue inget sampe saat ini, mengingat kehidupan gue yang tak seperti orang kebanyakan. Ya! Gue yang dibesarkan oleh Emak dan Alm. Kakek gue sementara Nyokap selalu di Jakarta bahkan ke USA selama kurang lebih 5 tahun karena harus nyari nafkah buat gue dan masa depan gue. Gue juga korban Broken Home. Kalo ada yang kepo tentang perjuangan hidup dimasa kecil gue bisa langsung Klik cerita gue Di Sini .

Ternyata hidup gue gak semulus yang gue kira, saat gue udah keterima di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa atau yang dikenal dengan UNITIRTA salah satu Perguruan Negeri di Banten ternyata kandas saat gue sedang mengurus pemberkasan karena ternyata kenyataan meminta gue harus kerja untuk melunasi rumah baru gue di Tangerang. Mengingat gue adalah anak tunggal maka gue relakan impian gue buat jadi Mahasiswi, gue pun berusaha membahagiakan Nyokap gue walaupun awalnya nyeuri na didieu yeuh (nunjuk dada).
Saat itu gue juga sering sakit-sakitan jadi fikir gue, kapan lagi gue membahagiakan Nyokap gue? Siapa yang akan bahagiain Nyokap gue selain diri gue sendiri? Mengingat gue adalah anak tunggal dan Nyokap gak pernah menikah lagi setelah bercerai dengan Bokap gue.
Tapi hati gue gak semudah itu menerima kenyataan, hampir setiap malam gue menangis dalam kurun waktu lebih dari 3 bulan karena sebenernya nyesek pake banget gais. *Bahu mana bahu ? Jangan bahu jalan* :')

Taken at Kost Mirna di Serang

Selama 4 tahun penantian gue sembari ngelunasin hutang rumah, 3 tahun berturut-turut gue ikutan test di Univ. Negeri walaupun gue gak berniat buat kuliah saat itu juga yang jelas benak gue selalu senang seakan harapan itu akan selalu ada. Ditemani oleh Mirna atau Sendy yang selalu setia dampingin gue saat gue merasa terpuruk dan ingin seperti mereka yang sedang kuliah di kampus kebanggaan mereka. Nyeri? Banget euy :')

Tepat pada tahun 2012 gue memberanikan diri buat masuk kuliah di Universitas Muhammadiyah Tangerang dengan modal seadanya padahal dalam benak gue, gue pengen banget kuliah di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta karna mengingat umur gue gak bisa lagi kuliah di PTN dan gue kepengen kuliah di Kota Pendidikan biar gue sedikit bisa merasakan apa yang 'mereka' rasakan. Saat itu gue tetep bersyukur akhirnya gue bisa kuliah seperti keinginan Emak dari dulu.
Buat yang kepengen tau cerita gue di Kampus UMT bisa langsung klik Di Sini dan Di Sini .

Akhirnya saat yang ditunggu-tunggu pun tiba, setelah gue engap menjalani rutinitas Kerja - Kuliah, rumah gue pun LUNAS gais. Yap! Tepat di bulan April 2013 gue udah gak punya hutang lagi, keinginan gue untuk kuliah di Jogja pun semakin memuncak. Dengan modal nekat gue berusaha keluar dari Kantor gue karena gue kepengen cita-cita gue itu terwujud. Selama bulan Mei - Agustus  2013 ditambah dengan THR dan Bonus akhirnya gue memutuskan untuk resign dari kantor dan melanjutkan kuliah gue di Jogja.

Subhanallah atas segala kebesaran Allah dan Maha Kaya-nya Allah, bulan September 2013 gue bisa kuliah di STIE BBANK - Yogyakarta tanpa bantuan Orang Tua sepeserpun! Segalanya gue urus sendiri dan gue harus kerja keras di Jogja demi cita-cita gue.
Gue yakin penantian selama ini gak bakalan sia-sia karena gue selalu memperjuangkannya. Gue pengen seperti 'mereka' rasakan dengan cara gue sendiri!!
Bisa kalian bayangin kan gais gimana rasanya nunggu bertahun-tahun lamanya akhirnya kesampean juga? Ya namanya juga rejeki anak solehah nih namanya. Preeeettttt :))
Bareng Anak & Dosen Teknik Sipil Di UMT

Gak kerasa gue udah berhasil bertahan 1 tahun berada di Jogja dengan segala keterbatasan dan kemampuan gue selama ini. Dengan segala derai air mata dan langkah yang tertatih demi masa depan yang gue idam-idamkan, dan demi mimpi Emak gue tentunya yang bikin gue semangat.

Gue bareng Emak kesayangan gue

Buat kalian juga yang kepengen tau perjuangan gue di Jogja selama satu tahun seperti apa (kali aja ada yang kepo gitu. heu) bisa langsung cek ceritanya di postingan gue yang baheula yah sok atuh mangga bisa di klik Di Sini

Oh iya gais, kebahagiaan gue tentang keinginan gue kuliah di Jogja gak cuma nyampe situ aja, saat ini gue juga kuliah di 2 Kampus yang berbeda dan tentunya dengan jurusan yang berbeda gais :')
Karena di STIE BBANK gue ambil jurusan Akuntansi dan itu gak sesuai dengan jurusan gue di UnivMuh Tangerang akhirnya gue memutuskan buat melanjutkan kuliah Teknik Sipil gue, gan kalian tau gak gais? Gue saat ini kuliah di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Gais! Subhanallah sekali penantian gue yang gak sebentar dan banyak banget ujian akhirnya dengan sangat tersendat dan tertatih gue bisa kuliah di UMY.


Kartu Mahasiswa UMY & STIE BBANK beserta NPWP dong :p


Ini lah #OneOfMyHappyMoment dan impian gue yang bisa gue bagi buat kalian gais, semoga kalian yang baca postingan ini bisa terinspirasi ya dan terus semangat mengejar mimpi. Perjuangan gue gak cuma nyampe sini kok karena mimpi gue harus tetap diperjuangkan sebelum akhirnya dirampas oleh orang lain. Bukankah seperti itu?

Segitu aja dulu cerita kali ini, semoga bermanfaat yaa.
Cup cup muah dari gue.

Salam,

@Dindahiin

5 komentar:

  1. great story teh.. ganbatte yah di sana.. crita kita 11 12 lah.. hehe

    BalasHapus
  2. wah wah wah ada sodara stibengggg :D... kerennnn... salam kenal kaka,,,,
    perjuangamu keren.. itu gimana biar bisa kuliah di dua kampus? mauuuu donggg xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjrit dipanggil kakak, Lu kan senior Gue di kampus. Wakakakak

      mampir juga ternyata di blog Gue yang super kumuh.

      Coba daripada Kuliah 2 mending Lu freelance aja di blog Gue, rajin amat keknya ngeblog. pertahankan tuh Dan ajarin tipsnya. wakakak

      Hapus
    2. senior mah karena duluan masok doang.. tapi aku lulus SMK aja baru 2012 ka.. wajar kan kalau aku ngerasa lebih muda.. Soalnya dari sejarahmu kayanya sudah lahir duluan... hahaha

      yang bikin rajin ngeblog karena jomblo. udah itu doang -_-

      Hapus